PUSPA 2017 Hasilkan Sinergi Antar Elemen Masyarakat

Kabarkini.co - Rangkaian kegiatan Temu Nasional Partisipasi Publik untuk Kesejahteraan Perempuan dan Anak (PUSPA) Tahun 2017 dengan tema "Sinergi untuk Perubahan" yang diselenggarakan oleh Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Kemen PPPA) usai sudah.

Kemarin kegiatan diakhiri dengan sesi inspirasi, yaitu penyampaian pengalaman dan kisah keberhasilan dalam upaya mendukung pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak di Indonesia, para peserta diajak untuk mengikuti kegiatan kunjungan lapangan dan sesi pasar ide.

Deputi Bidang Partisipasi Masyarakat Kemen PPPA, Erni Agustina menjelaskan, seluruh rangkaian kegiatan PUSPA 2017, merupakan upaya Kemen PPPA untuk menyediakan arena pertukaran pengetahuan dan pengalaman; menyediakan arena dialog antara pemerintah dan masyarakat; serta memperkuat sinergi, kolaborasi, dan kemitraan antar elemen masyarakat untuk memperkuat gerakan pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak menuju perempuan dan anak Indonesia yang sejahtera.

"Kami sadar kompleksitas permasalahan perempuan dan anak di Indonesia tidak mungkin diatasi oleh pemerintah saja. Diperlukan sinergi, koordinasi, dan kerja bersama untuk menciptakan perubahan yang lebih nyata dan cepat dengan beberapa prinsip, yaitu mau berbagi, semua penting, tidak saling menyalahkan, transparan, dan ikhlas," tuturnya.

Sejumlah titik yang hari ini menjadi lokasi kunjungan lapangan kegiatan PUSPA 2017, yakni (1) Yayasan Hotline Surabaya; (2) SLB Agca Center; (3) Kampung Lawas Maspati; (4) Wardhana; (5) Kampung Literasi; (6) Sanggar Anak Isco; (7) Kampung Kue; (8) Dolly Saiki; (9) Sanggar Alang-Alang, dan (10) Rumah Sehat Orbit Surabaya (RSOS).

"Pada kunjungan lapangan ini, peserta melihat langsung praktek-praktek cerdas pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak di sekitar Kota Surabaya. Proses ini diharapkan menjadi ajang saling belajar dan memperkaya wawasan, baik bagi tuan rumah maupun peserta," jelasnya.

Para peserta terdiri dari berbagai elemen masyarakat, yakni lembaga masyarakat, organisasi keagamaan, akademisi, lembaga profesi, dunia usaha dan media dari seluruh provinsi di Indonesia hari ini diajak untuk mengikuti kegiatan kunjungan lapangan dan sesi pasar ide.

Temu Nasional PUSPA 2017 yang berlangsung pada 27 – 29 Agustus 2017 di Surabaya, Jawa Timur ini menghasilkan beberapa hal diantaranya, yaitu :

1. Melakukan replikasi dan implementasi dari berbagai kisah/cerita keberhasilan lembaga masyarakat di daerah dalam rangka membangun Sinergi.

2. Membangun Mekanisme Komunikasi antara Lembaga Masyarakat dengan Dinas PPPA di tingkat Provinsi dan Kabupaten/Kota seluruh Indonesia.

3. Mendorong lahirnya berbagai regulasi di daerah dalam melindungi hak perempuan dan anak Indonesia yang mengacu pada Pancasila, UUD 45 dan peraturan perundangan yang berlaku.

4. Perlu peningkatan kerjasama yang optimal dan harmonis antar kementerian dalam peningkatan partisipasi publik untuk kesejahteraan perempuan dan anak.

5. Perlu adanya Databsae lembaga masyarakat dalam membangun komunikasi, informasi dan kemitraan.

6. Perlu aktualisasi potensi perempuan secara profesional tanpa membedakan ras, agama, suku, budaya dan golongan untuk tercapainya perempuan mandiri, berkualitas dan bermartabat serta sejahtera.

7. Berkomitmen membangun sinergitas dengan memegang prinsip-prinsip sinergi, yaitu: mau berbagi, semua penting, tidak saling menyalahkan, transparan dan ikhlas. (die)