Wow, PT Feva Indonesia Kembali Menang Proyek Kementrian PUPR

Surabaya – Pembahasan insfrastruk yang lebih baik kita ketahui bersama menjadi pokok bahasan utama dalam debat Calon Presiden (Capres) 2019-2024 pada 17 Februari 2019. Pihak Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan (PUPR), setiap tahunnya mengeluarkan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) triliunan.

Salah satu APBN dipakai untuk lokasi pekerjaan Jalan Tanjung Perak, Jalan Sisingamangaraja, Jalan Sarwojala, Jalan Kenjeran, Surabaya-Waru. Agar proyek berjalan lancar, Kementerian PUPR, akhir tahun 2018 menganggarkan Harga Perkiraan Sendiri (HPS) Rp 62,964,906,000 dengan cara paket lelang.

Dari 82 peserta, lelang dimenangkan oleh PT Feva Indonesia dengan harga terkoreksi Rp 46,889,906,000. Entah kenapa PT Feva Indonesia kembali dimenangkan? Padahal, proyek yang telah digarap sebelumnya amburadul.

"Kami menilai proyek sebelumnya amburadul, banyak pekerjaan tidak tergarap. Harusnya Pihak kontraktor diblacklist, bukan dimenangkan lagi. Ini berkesan berlangganan, Kementerian PUPR tidak ada evaluasi pekerjaan," kata Wanto juru bicara Gerakan Putra Daerah (GPD), Senin (18/2/2019).

Seperti diketahui, sebelumnya PT Feva Indonesia dipercaya menggarap proyek Kementerian PUPR di Jalan Kenjeran-sidorame, dengan APBN Rp 28.890.252.000.

Dari Rp 28.890.252.000, yang sudah terbayar, diduga banyak item pekerjaan yang belum tergarap atau tidak sesuai spek. Diantara, pekerja pada karb baru (pengecatan ulang), tidak melakukan pekerjaan FC 10, ataupun ketebalan aspal dibeberapa titik Jalan Kenjeran-Sidorame Surabaya.

"Kalau pihak Kontraktor tidak mengerjakan beberapa item saja, harusnya Kementerian PUPR juga tidak membayar sepenuhnya. Sisa uang yang tidak digarap, harus dikembalikan ke negara," tegas Wanto.

Hingga saat ini, Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) BBPJN VIII wilayah pekerjaan Jalan Kenjeran-Sidorame Surabaya, Ketut Darmawahana dan Chief Executive Officer (CEO) PT Feva Indonesia Agus Wibowo Wisudanto belum dapat dikonfirmasi.(*26)